Dua Team Mahasiswa Indonesia, Siap berlaga di London

0
Shell-Drivers-World-Championship-2017
Kedua Tim Mahasiswa dari Bengawan Team 2 dari Universitas Sebelas Maret (UNS), Solo dan ITS Team 2 dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya. Foto : Ist

autonesian.com – Dua tim mahasiswa Indonesia siap mengharumkan nama bangsa di kancah kejuaran dunia Shell Eco-marathon (SEM) Drivers’ World Championship Europe 2017 di London, Inggris. Kedua tim mahasiswa tersebut adalah Bengawan Team 2 dari Universitas Sebelas Maret (UNS), Solo dan ITS Team 2 dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya

Kedua tim tersebut juga berhak mewakili Asia dalam ajang adu cepat mobil hemat energi di London, Inggris, setelah memenangi ajang Drivers’ World Championship (DWC) Asia pada penutupan festival Make the Future Singapore, pada 19 Maret 2017 lalu. Bengawan Team 2 naik podium sebagai juara dua dan tim ITS Team 2 meraih juara tiga.

Dan Kedua tim tersebut akan berkompetisi di ajang DWC di London bersama Team I.C.E dari De La Salle University, Filipina yang meraih juara pertama dalam DWC ajang Asia. Pada Final DWC di London, mereka akan bersaing dalam babak kualifikasi dengan enam tim dari Amerika dan Eropa.

Keberhasilan ini menjadi catatan panjang keberhasilan Indonesia mewakili Asia di ajang DWC. Tim-tim Indonesia ikut berkompetisi dalam SEM Asia sejak tahun pertama penyelenggaraannya pada 2010 di Sepang International Circuit, Malaysia hingga SEM Asia 2017 di Singapura.

Selama 8 tahun penyelenggaraan SEM Asia, tim-tim Indonesia telah berhasil meraih berbagai prestasi pada kedua kategori mobil dan berbagai sub-kategori sumber energi serta menorehkan rekor-rekor capaian terhemat.

“Kita patut berbangga dua tim Indonesia sekaligus sukses meraih tempat dalam ajang bergengsi, Shell Eco-marathon (SEM) Drivers’ World Championship Asia 2017. Harapan kami, keberhasilan yang telah diraih tim-tim mahasiswa Indonesia, baik di tingkat Asia maupun global,” ujar Darwin Silalahi, President Director & Country Chairman Shell Indonesia melalui siaran resminya.

Darwin menambahkan, “Dan juga akan mendorong kepercayaan diri generasi muda Indonesia di seluruh penjuru negeri untuk berinovasi dan berprestasi serta menjadi bagian dari gerakan global Make the Future untuk menjawab tantangan energi masa depan,”

Kompetisi Shell Eco-marathon (SEM) menjadi ajang yang ditujuan untuk menginspirasi para pelajar/mahasiswa untuk mengembangkan inovasi teknologi bagi masa depan, khususnya dalam hal efisiensi penggunaan sumber-sumber energi dan kinerja moda transportasi.

Tim peserta SEM ditantang untuk mendesain, mengembangkan serta menguji kendaraan ciptaan mereka untuk menempuh jarak terjauh dengan menggunakan sumber energi paling hemat.

Tiga tercepat dari masing-masing wilayah kemudian bersaing di Grand Final di London. Mereka akan menjajal trek balap Queen Elizabeth Olympic Park yang ikonik di London dengan energi terbatas untuk melalui trek sepanjang 6,7 km dengan variasi ketinggian trek antara 3-12 m. Shell Eco-marathon DWC akan berlangsung pada Minggu, 28 Mei 2017 untuk memperebutkan hadiah utama dan gelar sebagai juara Final DWC.

Baca Juga :

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here