Wah, Sistem Airbag ini Mampu Lindungi Mobil dari Bagian Luar

0
ZF Airbag System External
ZF memberikan demonstrasi secara langsung untuk produk prototipe airbag eksternal di Memmingen, Jerman. Foto : Tri
autonesian.com – Salah satu pemasok komponen otomotif asal Jerman, ZF kembali menyempurnakan teknologi terbarunya pada produk prototipe sistem airbag yang pernah diperkenalkan pada november 2018 dan mendekatkannya dengan produksi.

Adapun teknologi tersebut merupakan sistem airbag yang terpasang pada bagian luar disisi samping kendaraan. Produk ini menggunakan airbag samping eksternal yang digunakan milidetik sebelum tabrakan untuk memberikan zona crumple lateral tambahan.

Menurut perusahaan, tabrakan samping adalah salah satu jenis kecelakaan lalu lintas jalan yang paling berbahaya. Di Jerman saja, mereka bertanggung jawab atas hampir 700 kematian per tahun, hampir sepertiga dari semua kematian akibat penghuninya.

Sementara untuk membuatnya bekerja, ZF mengklaim telah menghubungkan airbag ke  sensor kendaraan dan “algoritma yang dikembangkan yang mampu menentukan apakah kecelakaan akan segera terjadi dan memutuskan apakah akan menggunakan airbag atau tidak.”

Pemasok suku cadang tersebut juga mengharapkan dengan adanya prototipe sistem keselamatan sebelum kecelakaan yang dikembangkannya tersebut, dapat membantu menyelamatkan nyawa dan mengurangi keparahan cedera penumpang hingga 40 persen. Karena airbag eksternal dikatakan mengurangi penetrasi kendaraan pengganggu hingga 30 persen.

Baca Juga :  Akhirnya Harga Resmi Mazda CX-3 Diumumkan

Seperti dilansir melalui carscoops, meski prototipe tersebut telah berhasil diuji. ZF sebelumnya telah menghadapi tantangan besar ketika mengembangkan sistem ini adalah bagaimana mengenali tabrakan yang tak terhindarkan dan menyebarkan airbag sisi eksternal sebelum tabrakan berlangsung.

Sistem pada teknologi tersebut kabarnya hanya memiliki sekitar 150 milidetik untuk membuat keputusan untuk menyebarkan airbag dan mengisinya – itulah waktu yang diperlukan seseorang untuk berkedip.

Tantangan lain adalah kenyataan bahwa airbag memiliki kapasitas antara 280 dan 400 liter, lima hingga delapan kali volume airbag pengemudi. Itu berarti dibutuhkan lebih banyak waktu untuk mengisinya.

Dengan mengandalkan sebuah kamera, radar, dan lidar yang terhubung, sistem ini dapat mengidentifikasi dampak potensial, dengan algoritme dalam perangkat lunak yang memutuskan apakah tabrakan tidak dapat dihindari dan penyebaran airbag dimungkinkan dan bermanfaat.

Jika semua keputusan ini adalah afirmatif, sistem menyalakan inflator untuk mengisi airbag yang mengembang ke atas dari ambang samping untuk membentuk zona crumple tambahan di area pintu antara pilar A dan C.

SHARE
Arief Rachman
Suka dengan otomotif sejak menjajaki sekolah menengah pertama dan sempat kecemplung dalam ajang otomotif khususnya modifikasi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here