Lamborghini Tutup 2021 dengan Sukses Kirimkan 8.405 Unit Mobil

Lamborghini Urus Line Production
Lamborghini Urus pada saat tahap terakhir di line produksi. Foto : Dok. Lamborghini

Autonesian.com – Automobil Lamborghini secara resmi menutup tahun keuangan 2021 dengan hasil terbaik dalam hal penjualan, omset dan profitabilitas meski dilanda covid-19 serta imbas adanya kelangkaan chip semikonduktor. Hal ini juga mempertegas strategi yang solid dan unggul dari pabrikan mobil mewah berlogo banteng satu ini.

“Lamborghini telah memberikan hasil komersial dan keuangan yang sangat baik, yang terbaik dalam sejarahnya, yang memberikan perusahaan soliditas yang diperlukan untuk menavigasi periode baru ketidakpastian seperti saat ini. Kami sangat sedih dengan apa yang terjadi di Ukraina dan berharap untuk segera mengakhiri permusuhan atas nama nilai-nilai demokrasi,” ungkap Stephan Winkelmann, Ketua dan CEO Automobili Lamborghini melalui keterangan resminya.

Pada keberhasilan di tahun 2021, pihaknya mengakui telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar 1,95 miliar euro atau meningkat sebesar 19% dibandingkan tahun 2020. Keberhasilan ini didukung dengan efiesien manajemen dan juga peluncuran model-model baru untuk mendorong laba operasional.

Margin operasi meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun 2018 dan mencapai 20,2%, tingkat profitabilitas yang sejalan dengan industri mewah. Performa luar biasa ini menghasilkan pendapatan operasional sebesar 393 juta euro, naik 49% secara besar-besaran dibandingkan tahun 2020 (264 juta euro).

Selain itu, Lamborghini tetap fokus rencana strategi yang ambius untuk memasukan investasi tertinggi dalam sejarah perusahaan sebesar 1,8 miliar euro selama lima tahun ke depan dengan modal sendiri serta mengincar keuangan yang lebih menantang di tahun-tahun mendatang, guna mendorong meningkatkan profitabilitasnya menjadi antara 22% dan 25%.

Baca Juga :  David Beckham Jadi Saksi Mata Vinfast Mobnas Asal Vietnam

Sementara untuk produk, Lamborghini telah mencatat pada 2021 telah berhasil mengirimkan sebanyak 8.405 mobil dikirimkan secara global atau meningkat sebesar kurang lebih 13% dibandingkan dengan 2020. Secara keseluruhan tersebut terbagi tiga wilayah yang mengalami kenaikan, diantaranya Amerika (+14%), Asia Pasifik (+14%) dan EMEA (Eropa, Timur Tengah dan Afrika, +12%), di mana 34% , 27%, dan 39% dari volume global, masing-masing, terbagi rata.

Paolo Poma, Managing Director dan CFO Automobili Lamborghini, menambahkan,“Dalam beberapa tahun terakhir kami telah menunjukkan bahwa kami memiliki potensi dan kemampuan untuk bekerja menuju hasil keuangan yang sangat baik, bahkan ketika menghadapi variabel eksogen dengan dampak besar seperti pandemi.”

Dalam hal penjualan, Amerika Serikat menempati posisi teratas (2.472 unit, +11%), diikuti oleh China yang melompat ke posisi kedua (935, +55%), Jerman (706, +16%) dan Inggris Raya. (564, +9%). Lamborghini juga menyaksikan peningkatan di pasar dalam negerinya, Italia: +4%, dengan total 359 kendaraan yang dikirimkan.

Dari segi model, ada kesuksesan untuk Lamborghini Urus dengan pengiriman 5.021 unit, diikuti oleh Huracan bertenaga V10, yang mengalami peningkatan besar dalam penjualan hingga 2.586 unit yang dihasilkan oleh dorongan kuat yang diberikan oleh Huracan STO. Selain itu, 798 Aventador (model V12) dikirim ke seluruh dunia.

Dalam beberapa bulan mendatang, Lamborghini akan mengungkap inovasi untuk Huracan dan Urus, dua untuk setiap model, untuk kemudian menyimpulkan usia mesin pembakaran internal dan beralih ke hibridisasi, dimulai dengan kedatangan model yang menggantikan Aventador pada tahun 2023.

Total
0
Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published.

GIPHY App Key not set. Please check settings

Previous Article
BMW Ultima Bodyshop

BMW Indonesia Resmikan Bodyshop Berstandar Global Pertama

Next Article
peresmian pabrik hyundai indonesia

Hyundai Resmikan Pabrik di Indonesia dan Menjadi Pertama di Asia

Related Posts